Minggu, 24 November 2013

R BATORO KATONG (LEMBU KANIGORO)

BATORO KATONG


PEMBAWA ISLAM PERTAMA & LEGENDARIS PONOROGO
Raden Katong, yang kemudian lazim disebut Batoro Katong, bagi masyarakat Ponorogo mungkin bukan sekedar figur sejarah semata. Hal ini terutama terjadi di kalangan santri yang meyakini bahwa Batoro Katong-lah penguasa pertama Ponorogo, sekaligus pelopor penyebaran agama Islam di Ponorogo.

Batoro Katong, memiliki nama asli Lembu Kanigoro, tidak lain adalah salah seorang putra Prabu Brawijaya V Yang Terlahir dari Putri Campa (DARA JINGGA)yang beragama Islam. Mulai redupnya kekuasaan Majapahit, saat kakak tertuanya, Lembu Kenongo yang berganti nama sebagai Raden Fatah, mendirikan kesultanan Demak Bintoro. Lembu Kanigoro mengikut jejaknya, untuk berguru di bawah bimbingan Wali Songo di Demak. Prabu Brawijaya V yang pada masa hidupnya berusaha di-Islamkan oleh Wali Songo, para Wali Islam tersebut membujuk Prabu Brawijaya V dengan menawarkan seorang Putri Campa yang beragama Islam untuk menjadi Istrinya.

Berdasarkan catatan sejarah keturunan generasi ke-126 beliau yaitu Ki Padmosusastro, disebutkan bahwa Batoro Katong dimasa kecilnya bernama Raden Joko Piturun atau disebut juga Raden Harak Kali. Beliau adalah salah seorang putra Prabu Brawijaya V dari garwo pangrambe (selir yang tinggi kedudukannya).

Walaupun kemudian Prabu Brawijaya sendiri gagal untuk di-Islamkan, tetapi perkawinannya dengan putri Cempa mengakibatkan meruncingnya konflik politik di Majapahit. Diperistrinya putri Cempa oleh Prabu Brawijaya V memunculkan reaksi protes dari elit istana yang lain. Sebagaimana dilakukan oleh seorang punggawanya bernama Pujangga Anom Ketut Suryongalam. Seorang penganut Hindu, yang berasal dari Bali.

Tokoh yang terakhir ini, kemudian desersi untuk keluar dari Majapahit, dan membangun peradaban baru di tenggara Gunung Lawu sampai lereng barat Gunung Wilis, yang kemudian dikenal dengan nama Wengker (atau Ponorogo saat ini). Ki Ageng Ketut Suryangalam ini kemudian di kenal sebagai Ki Ageng Kutu atau Demang Kutu. Dan daerah yang menjadi tempat tinggal Ki Ageng Kutu ini dinamakan Kutu, kini merupakan daerah yang terdiri dari beberapa desa di wilayah Kecamatan Jetis.

Ki Ageng Kutu-lah yang kemudian menciptakan sebuah seni Barongan, yang kemudian disebut REOG. Dan reog tidak lain merupakan artikulasi kritik simbolik Ki Ageng Kutu terhadap raja Majapahit (disimbolkan dengan kepala harimau), yang ditundukkan dengan rayuan seorang perempuan/Putri Campa (disimbolkan dengan dadak merak). Dan Ki Ageng Kutu sendiri disimbolkan sebagai Pujangga Anom atau sering di sebut sebagai Bujang Ganong, yang bijaksana walaupun berwajah buruk.

Pada akhirnya, upaya Ki Ageng Kutu untuk memperkuat basis di Ponorogo inilah yang pada masa selanjutnya dianggap sebagai ancaman oleh kekuasaan Majapahit. Dan selanjutnya pandangan yang sama dimiliki juga dengan kasultanan Demak, yang nota bene sebagai penerus kejayaan Majapahit walaupun dengan warna Islamnya. Sunan Kalijaga, bersama muridnya Kiai Muslim (atau Ki Ageng Mirah) mencoba melakukan investigasi terhadap keadaan Ponorogo, dan mencermati kekuatan-kekuatan yang paling berpengaruh di Ponorogo. Dan mereka menemukan Demang Kutu sebagai penguasa paling berpengaruh saat itu.

Demi kepentingan ekspansi kekuasaan dan Islamisasi, penguasa Demak mengirimkan seorang putra terbaiknya, yakni yang kemudian dikenal luas dengan Batoro Katong dengan salah seorang santrinya bernama Selo Aji dan diikuti oleh 40 orang santri senior yang lain.

Raden Katong akhirnya sampai di wilayah Wengker, lalu kemudian memilih tempat yang memenuhi syarat untuk pemukiman, yaitu di Dusun Plampitan, Kelurahan Setono, Kecamatan Jenangan. Saat Batoro Katong datang memasuki Ponorogo, kebanyakan masyarakat Ponorogo adalah penganut Budha, animisme dan dinamisme.

Singkat cerita, terjadilah pertarungan antara Batoro Katong dengan Ki Ageng Kutu. Ditengah kondisi yang sama sama kuat, Batoro Katong kehabisan akal untuk menundukkan Ki Ageng Kutu. Kemudian dengan akal cerdasnya Batoro Katong berusaha mendekati putri Ki Ageng Kutu yang bernama Niken Gandini, dengan di iming-imingi akan dijadikan istri.

Kemudian Niken Gandini inilah yang dimanfaatkan Batoro Katong untuk mengambil pusaka Koro Welang, sebuah pusaka pamungkas dari Ki Ageng Kutu. Pertempuran berlanjut dan Ki Ageng Kutu menghilang, pada hari Jumat Wage di sebuah pegunungan di daerah Wringin Anom Sambit Ponorogo. Hari ini oleh para pengikut Kutu dan masyarakat Ponorogo (terutama dari abangan), menganggap hari itu sebagai hari naas-nya Ponorogo.

Tempat menghilangnya Ki Ageng Kutu ini disebut sebagai Gunung Bacin, terletak di daerah Bungkal. Batoro Katong kemudian, mengatakan bahwa Ki Ageng Kutu akan moksa dan terlahir kembali di kemudian hari. Hal ini dimungkinkan dilakukan untuk meredam kemarahan warga atas meninggalnya Ki Ageng Kutu.

Setelah dihilangkannya Ki Ageng Kutu, Batoro Katong mengumpulkan rakyat Ponorogo dan berpidato bahwa dirinya tidak lain adalah Batoro, manusia setengah dewa. Hal ini dilakukan, karena Masyarakat Ponorogo masih mempercayai keberadaan dewa-dewa, dan Batara. Dari pintu inilah Katong kukuh menjadi penguasa Ponorogo, mendirikan istana, dan pusat Kota, dan kemudian melakukan Islamisasi Ponorogo secara perlahan namun pasti.

Pada tahun 1486, hutan dibabat atas perintah Batara Katong, tentu bukannya tanpa rintangan. Banyak gangguan dari berbagai pihak, termasuk makhluk halus yang datang. Namun, karena bantuan warok dan para prajurit Wengker, akhirnya pekerjaan membabat hutan itu lancar.

Lantas, bangunan-bangunan didirikan sehingga kemudian penduduk pun berdatangan. Setelah menjadi sebuah Istana kadipaten, Batara Katong kemudian memboyong permaisurinya, yakni Niken Sulastri, sedang adiknya, Suromenggolo, tetap di tempatnya yakni di Dusun Ngampel. Oleh Katong, daerah yang baru saja dibangun itu diberi nama Prana Raga yang berasal atau diambil dari sebuah babad legenda "Pramana Raga". Menurut cerita rakyat yang berkembang secara lisan, Pono berarti Wasis, Pinter, Mumpuni dan Raga artinya Jasmani. sehingga kemudian dikenal dengan nama Ponorogo.

Kesenian Reog yang menjadi seni perlawanan masyarakat Ponorogo mulai di eliminasi dari unsur-unsur pemberontakan, dengan menampilkan cerita fiktif tentang Kerajaan Bantar Angin sebagai sejarah reog. Membuat kesenian tandingan, semacam jemblungan dan lain sebagainya. Para punggawa dan anak cucu Batoro Katong, inilah yang kemudian mendirikan pesantren-pesantren sebagai pusat pengembangan agama Islam.

Dalam konteks inilah, keberadaan Islam sebagai sebuah ajaran, kemudian bersilang sengkarut dengan kekuasaan politik. Perluasan agama Islam, membawa dampak secara langsung terhadap perluasan pengaruh, dan berarti juga kekuasaan. Dan Batoro Katong-lah yang menjadi figur yang diidealkan, penguasa sekaligus ulama.

Beliau kemudian dikenal sebagai Adipati Sri Batoro Katong yang membawa kejayaan bagi Ponorogo pada saat itu, ditandai dengan adanya prasasti berupa sepasang batu gilang yang terdapat di depan gapura kelima di kompleks makam Batoro Katong dimana pada batu gilang tersebut tertulis candrasengkala memet berupa gambar manusia, pohon, burung ( Garuda ) dan gajah yang melambangkan angka 1418 aka atau tahun 1496 M.

Batu gilang itu berfungsi sebagai prasasti "Penobatan" yang dianggap suci. Atas dasar bukti peninggalan benda-benda purbakala tersebut dengan menggunakan referensi Handbook of Oriental History dapat ditemukan hari wisuda Batoro Katong sebagai Adipati Kadipaten Ponorogo, yakni pada hari Ahad Pon Tanggal 1 Bulan Besar, Tahun 1418 saka bertepatan dengan Tanggal 11 Agustus 1496 M atau 1 Dzulhijjah 901 H. Selanjutnya tanggal 11 Agustus ditetapkan sebagai Hari Jadi Kabupaten Ponorogo.

Batoro Katong dikenal memiliki sebuah pusaka tombak bernama Kyai Tunggul Naga. Tombak ini memiliki pamor kudung, tangkainya dari sulur pohon jati dan terdapat ukiran naga, dengan ukuran panjang kira-kira 60 cm.

Ada dua versi tentang asal muasal tombak pusaka tersebut. Yang pertama versi keturunan Demang Kutu Ki Ageng Suryangalam dan versi Babad Ponorogo.

Versi keturunan Demang Kutu, menyebutkan bahwa tombak Kyai Tunggul Naga dulunya milik Ki Ageng Suryangalam yang menjadi demang di Kutu. Dimana, Demang Suryangalam yang sebelumnya pujangga di istana Majapahit pergi meninggalkan istana karena kecewa. Nasehat-nasehatnya untuk menata negeri Majapahit tidak didengarkan oleh Prabu Kertabhumi. Menjelang runtuhnya kerajaan besar itu, keadaan negeri semrawut, bobrok. Banyak gerakan separatis ingin memisahkan diri dari Majapahit.

Sikap oposan Demang Suryangalam ini membuat Prabu Kertabhumi marah, ia kemudian menyuruh salah seorang puteranya yang bernama Raden Batara Katong untuk menangkap Demang Suryangalam. Setelah berhasil mengalahkan Demang Kutu, Raden Batara Katong kemudian memiliki tombak Kyai Tunggul Naga. Adapun tombak itu aslinya berasal dari Tuban, pusaka Adipati Tuban Ranggalawe. Tombak Kyai Tunggul Naga dikenal sebagai pusaka yang ampuh.

Sedang menurut versi Babad Ponorogo, tombak Kyai Tunggul Naga diperoleh Batara Katong dari hasil bersemadi di sebuah tanah lapang tanpa rumput sehelai pun yang disebut ara-ara. Waktu itu Ponorogo masih disebut Wengker. Raden Batara Katong ditemani oleh Ki Ageng Mirah, Patih Seloaji dan Jayadipa. Dari ara-ara itu didapatkan tombak Kyai Tunggul Naga, payung dan sabuk.

Sampai saat ini, nama Batoro Katong, di abadikan sebagai nama Stadion dan sebuah jalan utama Ponorogo. Batoro Katong-pun selalu di ingat pada peringatan Hari Jadi Ponorogo, tanggal 1 Suro. Pada saat itu, pusaka tumbak Kara Welang di kirab dari makam Batoro Katong di kelurahan Setono, Kota Lama, menuju Pendopo Kabupaten. Menurut Amrih Widodo (1995), pusaka sebagai artefact budaya memang seringkali diangkat statusnya oleh kekuasaan pemerintah lokal, sebagai totems, suatu yang secara sengaja di keramatkan dan menjadi simbol identitas lokal.

Hal inilah yang menunjukkan Batoro Katong memang tak bisa lepas dari alam bawah sadar masyarakat Ponorogo, dan menjadi simbol masa lalu (sejarah) sekaligus bagian dari masa kini. Batoro Katong bukan sekedar bagian dari realitas masa lalu, namun adalah bagian dari masa kini. Hidup di alam hiperealitas, dan menjadi semacam belief yang boleh emosi, keyakinan, kepercayaan masyarakat. Mengutip The Penguin Dictionary of Psycology, Niniek L.Karim mendefinisikan belief sebagai penerimaan emosional terhadap suatu proposisi, pernyataan dan doktrin tertentu.

Bagi kalangan tokoh-tokoh muslim tradisional, Batoro Katong tidak lain adalah peletak dasar kekuasaan politik di Ponorogo, dan lebih dari itu seorang pengemban misi dakwah Islam pertama. Posisinya sebagai penguasa sekaligus ulama pertama Ponorogo inilah yang menjadi menarik untuk dilacak lebih jauh, terutama dalam kaitan membaca wilayah alam bawah sadar yang menggerakkan kultur politik kalangan pesantren, khususnya elit-elitnya (kyai dan para pengasuh pesantren) di Ponorogo.

Alam bawah sadar inilah yang menurut psikolog Freudian, dominan menggerakkan perilaku manusia. Dan alam bawah sadar ini terbentuk dari tumpukan keyakinan, nilai, trauma-trauma yang terjadi dimasa lalu, yang kemudian hidup terus di bawah kesadaran individu dan suatu masyarakat dari waktu ke waktu.

Bagi masyarakat Ponorogo, Batoro Katong adalah tokoh dan penguasa pertama yang paling legendaris dalam masyarakat Ponorogo. Sampai saat ini Batoro Katong adalah simbol kekuasaan politik yang terus dilestarikan oleh penguasa di daerah ini dari waktu ke waktu. Tidak ada penguasa Ponorogo, yang bisa melepaskan dari figur sejarah legendaris ini.

SILSILAH LELUHUR BATORO KATONG DAN ANAK KETURUNANYA YANG ADA DI KEDIRI
SILSILAH LELUHUR JAWA DWIPA
Sebenarnya pohon silsilah itu ada 3 (tiga) golongan
1. Sejarah Silsilah Manusia
2, Sejarah silsilah Jan yg sama sekali tidak di ketahui Manusia
3. Sejarah Silsilah Campuran (Manusia dan Banu Jan) inipun tidak banyak di ketahui kecuali dari NABI SIS AS /SANG HYANG SYTA saja


وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ
Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."

1. NABI ADAM AS (SANG HYANG JANMAWALIJAYA/SYANG HYANG ADHAMA) USIA 960 TH
a.Pertama Kali Sare'at Sholat Subuh 2 Rokaat  di Turunkan Kepada Nabi Adam as, Raja Pertama Di Muka Bumi.Nama Kerajaan-nya Adalah Kusnia Malebari.Kerajaan ini Kelak Diwariskan Kepada Putranya Yang ke 13 Yang Bernama Sayidina Kayumaras.
b.Nabi Adam As,Menikah Dengan SITI HAWA ( SANG DEWI JANMAWANUJAYA/SANG DEWI KAWAHNYA)Mempunyai 40 Anak Kembar Putra Dan Putri Hingga Jumlahnya 80 Orang.Dan Ditambah Satu Anak Yang lahir Sendiri dan kelahirannya tidak melalui Rahim SITI HAWA, Anak Tersebut Di Beri Nama SAYIDINA SIS Alaihi Salam/Sang Hyang Syta .


2. NABI SIS AS (SYANG HYANG SYTA)
 Putra Ke enam Nabi Adam as..Kelahirannya tidak Melalui Rahim Siti Hawa, ia Menerima 50 Syahifah(Musyaf/lembar Kitab),ia Berperang Dengan Saudara Tuanya yaitu QOBIL (yang Membunuh HABIL Saat Peristiwa Nabi Adam Di Perintah Allah Untuk Mengawinkan Putra Putrinya Dengan Cara Kawin Silang.),NABI SIS AS Usia-nya Mencapai 900 TH.Semasa Hidup Nabi Sis As.Punya Dua Orang Istri ,Istri Pertama Adalah Dewi Mulat (Golongan Bidadari Yg Langsung Dicipta Oleh Allah ) yang Melahirkan Sayidina ANWAS Yang Kelak menurunkan Nabi Nabi.Istri Kedua Nabi Sis As Bernama Dewi Dlajah (Putri Malaikat Izajil /Tercipta dari unsur jasmani Malaikat Izajil) Yang Melahirkan Sayidinna ANWAR yang kelak Menjadi DEWA/Sang Hyang/JAWA-TA Yang Pertama Kali Di Muka Bumi ,Bergelar Syang Hyang NURCAHYA (Pengertian DEWA Disini Adalah Manusia Yang DiBeri Usia Panjang Sama Dengan Kaum Malaikat Dan Mempuyai Pengetahuan Yang Luas )Dan Sang hyang NURCAHYA Inilah Yang Kelak Menurunkan DEWA DEWA Dimuka Bumi,

3.SAYID ANWAR (SYANG HYANG NUR CAHYA) RAJA KERAJAAN MALHADEWA(MALWADEWA)Putra Nabi Sis as (Syang hyang Syta)Yang terlahir dari ibu Dewi Dlajah bin Izajil,Yang Kelak Melahirkan para DEWA
a.menikah dengan DEWI NURINI BINTI PRABU NUR HADI BIN Wenus Andakara Bin Andajali  BIN SYANG HYANG BABAR BUANA BIN IZAJIL.Pernikahan Sayid Anwar Dan Dewi Nurini Ini Terjadi Pada Zaman Nabi Musa As,,(keturunan Sayid Anwas).Syid Anwas Sudah Menurunkan Jutaan Umat manusia dan nabi nabi sedangkan sayid Anwar baru Saja Menikah Itupun atas Perintah Allah swt Agar ia Punya Keturunan Yang Bisa Menjadi Raja Raja Di India Dan Jawa (jawa maksudnya adalah pulau panjang yang membentang dari tanah aceh hingga bali )dari perkawinannya ini menghasilkan satu putra yang bernama NURASA (SYANG HYANG NURASA)

4. SYANG HYANG NURASA
 Putra Sayidina Anwar (Sang Hyang Nurcahya )yang Terlahir Dari Ibu Dewi Dewi Nurini Binti Prabu Nurhadi.Mewarisi Kerajaan Ayahnya yaitu Kerajaan MALHADEWA (MALWADEWA).
a.menikah dengan DEWI SARWATI (RAWATI) BINTI PRABU RAWANGIN BIN 
Wenus Andakara Bin Andajali   BIN SYANG HYANG BABAR BUANA BIN IZAJIL
b.mempunyai tiga anak 
1. SYANG HYANG WENING / DARMAJAKA( MENDIRIKAN KERAJAAN DI SRI LANKA  
2.SYANG HYANG WENANG(Mewarisi Kerajaan Mertuanya Raja Keling India,Yaitu Prabu Hari Bin Saraba bin Wenus andakara bin andajali bin babarbuana bin izajil)
  3. SYANG HYANG TAYA(PramanaWisesa)



5.SYANG HYANG WENANG(SYANG HYANG WISESA) Putra Sang Hyang Nurasa Yang Kedua Nama Kerajaan-nya Adalah kahyangan Pulau Dewa Dengan Gelar Sang hyang jatiwisesa Ia Juga Mendirikan Kahyangan Tengguru.Kemudian ia Menjadi Raja Kerajaan Keling di India.Kerajaan Yang Kelak Dipindah ke Jawa yaitu Di Keling Kepung Kediri /(kalingga)dizaman Pemerintahan Prabu Wasumurti . 
a. menikah dengan DEWI SAOTI BINTI PRABU HARI ( RAJA KELING INDIA) SH KALINGGA PATI Dari pernikahannya itu Melahirkan 2 orang putra Dan 1 Orang Putri yaitu ,
1,Tunggal (Sang Hyang Tunggal) 
2.Hening 
3.Suyati.



6.SANG HYANG TUNGGAL (Putra kesatu Sang hyang Wenang yang terlahir dari Ibu Saoti binti Prabu Hari Raja Keling /kalingga India,Ia Mewarisi Kerajaan ayahnya Yaitu Kerajaan Keling/Kalingga di India)  
Punya Dua Orang Istri 
a.istri pertama DEWI RAKTI Binti  SYANG HYANG SUYUD (RAJA JIN) ( Berputra 3 orang yaitu 1. SYANG HYANG ANTAGA (TOGOG) 
2. Syang Hyang ISMAYA (SEMAR) 
3.SANG HYANG MANIK MAYA. (BETARA GURU)
b. istri kedua DEWI DARMANI Binti SANG HYANG DARMAJAKA Bin SYANG HYANG NURASA bin SANG HYANG NURCAHYA Bin SIS AS,( punya 3 orang anak 

1. SYANG HYANG DARMA DEWA 
2. SYANG HYANG DARMASTUTI 
3. SYANG HYANG DEWANJALI



7.SANG HYANG MANIK MAYA (BETARA GURU)MAHARAJA DEWA DI KAHYANGAN TENGGURU PENGUNUNGAN HIMALAYA Dan kemudian Memindahkan  Kerajaan-nya Di Pulau Jawa (pulau panjang yang membentang dari tanah aceh sampai bali..pada saat itu daratan sumatra ,jawa dan bali masih menyatu dan pulau panjang itu disebut PULAU JAWA,Kerajaan Yang dibangun Pertama kali Di Pulau Jawa Adalah Di Puncak Gunung Mahendra (G LAWU) Yang bernama Kahyangan ARGODUMILAH Yang kemudian nama Kerajaan Itu Berganti nama Menjdai KERAJAAN MEDHANG KAMULAN.(CAHAYA PERMULAAN).Itulah Kerajaan Yang Pertama Di Pulau JAWA,Maka Generasi Keturununan Para JAWATA itu disebut Orang JAWA yang artinya Kaum JAWATA.Syang hyang MANIKMAYA (BATARA GURU) Punya 10 Orang Anak Dan Tiga Orang IStri
 
a.menikah dengan DEWI UMA dan mempunyai 5 orang anak 
1.Batara Sambu (Mendirikan Kerajaan Medang Parwa Di Gunung Raja Basa Sumatra Dengan Gelar SRI MAHARAJA MALDEWA.
2. Batara Brahma (Sri Mahapunggung)/ Dewa Brahma (Mendirikan kerajaan Medang Gili  Di Gunung Mahera Banten Kemudian Nama Kerajaannya Menjadi GILING WESI )Dengan Gelar SRI MAHA RAJA SUNDA. 
3. Batara Endra (Mendirikan Kerajaan Medang Gana Di Puncak Gunung Mahameru Jawa Timur)Dengan Gelar SRI MAHA RAJA SAKRA.
4.Batara Bayu(Mendirikan Kerajaan Medang Gora Di Puncak Gunung  Karang Bali Dengan Gelar SRI MAHA RAJA BIMA 
5. Batara WISNU( Mendirikan Kerajaan Medang Pura Di Gunung Gora Sekitar Tegal Jawa Tengah Yang Kemudian Nama Kerajaanya Menjadi Kerajaan PURWACARITA )Dengan Gelar SRI MAHA RAJA SUMAN. 
6.Batara KALA.Yang terlahir tanpa melalui Rahim dewi Uma.ia lahir di samudra selatan pulau Jawa.Menjadi Raja Di Pulau Nusa kambangan.

b.istri kedua Dewi Umayi (berputra 3 orang 
1. SYANG HYANG GANESA/GANAPATI.(Penguasa Kahyangan GLUGUTINATAR.
2.SYANG HYANG KUMARA /SYANG HYANG MAHA DEWA 
3. SYANG HYANG ASMARA .

C.istri ketiga dewi ANJANI ...PUNYA SATU ORANG PUTRA YAITU 

1.SANG HANUMAN (KERA PUTIH YG SAKTI)



8.BATARA BRAHMA/DEWA BRAHMA/BRAHMARAJA
 (RAJA Kerajaan Medang Gili yang Kemudian Kerajaan-nya Menjadi Kerajaan GILING WESI Di Gunung Mahera Banten (PULAU JAWA) Adalah putra ke dua BATARA GURU )Dengan Gelar SRI MAHA RAJA SUNDA. IA Berbesan Dengan BATARA WISNU.
. BATARA BRAHMA Menikah Dengan DEWI SARASWATI dan Melahirkan 

1.BATARA SADANA./BRAHMANISITA (Menikah dengan SRIHUNA/SRIHUNON.)
2.BREMANI (Menikah Dengan SRIHUNI/ Dan Melahirkan 1.DEWI SRI 2.R SADANA 3.WANDU) .
3,BRAHMANIYATI (Menikah Dengan SRIGATI/),
4.BRAHMANIYUTA (Menikah Dengan SRINADA/BASURATA Melahirkan 1.BRAHMANEKA) 
5.BRAHMANIYATA/BRAHMASADEWA (Menikah Dengan SRINADI Melahirkan 1.SUTADA/BRAHMANAKESTU). 



9.BATARA SADANA /BRAHMANISITA /BREMANA /BRAHMANARAJA adalah Putra BATARA BRAHMA/BRAHMARAJA Yang Terlahir Dari Ibu DEWI SARASWATI
 
a. BATARA SADANA/BRAHMANISITA Menikah Dengan Dewi Srihunon Binti Batara Wisnu bin Syang Hyang Guru,dan melahirkan 

1.BATARA SATAPA (TRITUSTA)
2.TRIPUNGGUNG/BRAHMASTUTI.
3.TRIMATSYAKA/BRAHMAYANA.
b.BATARA SADANA/BRAHMANISITA Menikah Dengan PUJAWATI Binti PANYARIKAN putra SURENGGANA Putra PANCARESI Putra DARMAJAKA Putra SANG HYANG NURASA Putra SANG HYANG NURCAHYA Putra SANG HYANG SYTA(NABI SIS AS) Putra SANG HYANG JANMAWALIJAYA/SANG HYANG ADHAMA(NABI ADAM AS).dari perkawinan ini Melahirkan
 1.SIWANDARA/BRAHMANASIDI.
2.SASIHAWA/BRAHMANAJATI.



10.BATARA SATAPA/BRAHMASATAPA /RADEN TRITUSTA/Sang Hyang Wisnumurti .Putra BATARA SADANA/BRAHMANISITA yang terlahir dari ibu DEWI SRIHUNON.  Adalah Raja Kerajaan GILINGWESI ,Ia menikah dengan RATNAWIDATI Putri Hyang SUMANTRA/BATARA SUMANTANU Putra BATARA RAMAPRAWA ..Dari pernikahanya ini Melahirkan bambang 
1.RADEN DUKUTOYA/BAMBANG PARIKENAN.
2.DEWI SRINI



11.BAMBANG PARIKANAN (Putra BATARA SATAPA )
a. menikah dengan BATARI DRESANALA/Dewi Bramaneki,

Putri Hyang WISNU (BIBI NYA) Dan melahirkan 
1.RESI MANUMAYASA



12.RESI MANUMAYASA Putra BAMBANG PARIKANAN ( Membangun Pertapaan Sapta Arga /Candi DI PULAU JAWA)Bersama SEMAR(JANGGAN SEMARSANTA)dan Putut Supalawa
 
a. menikah dengan dewi RETNAWATI(BIDADARI)Dan Melahirkan Beberapa anak yaitu 

1,Bambang SEKUTREM/SATRUKEM  
 2,Bambang Sriati 
3.Bambang Manumadewa.


13.RESI SEKUTREM /SATRUKEM Putra RESI MANUMAYASA Yang Terlahir dari Ibu DEWI RETNAWATI
 
a.Menikah dengan Dewi Nilawati/Batari NILAWATI (BIDADARI).Dan Melahirkan BAGAWAN SAKRI



14.BAGAWAN SAKRI
 Putra RESI SEKUTREM Yang Terlahir dari ibu Dewi NILAWATI
a.menikah dengan Dewi Sati binti Prabu Partawijaya (RAJA SRIWEDARI)BIN Sandela Bin Partanadi Bin Partawirya Bin Rurya Bin ARJUNASASRABAHU,Perkawinan Ini Adalah Bertemunya TRAH SAPTA ARGA DAN TRAH ARJUNASASRABAHU ,Dari Perkawinan ini Kemudian Melahirkan BAGAWAN PALASARA.



15.BAGAWAN PALASARA/PARASARA (Putra BAGAWAN SAKRI Yang terlahir dari Ibu DEWI SATI
 )ADALAH RAJA HASTINAPURA 
a..menikah dengan Dewi Durgandini/Satyawati/Gandawati(Putri Prabu basukiswara dari kerajaan Wirata.Melahirkan BEGAWAN ABIYASA/KRISNADWIPAYANA
b..menikah dengan Dewi Kekaji
c.menikah dengan Dewi Watori


16.BAGAWAN ABIYASA /KRISNA DWIPAYANA Putra BEGAWAN PALASARA/PARASARA Yang Terlahir dari Ibu Dewi 
Durgandini/Satyawati/Gandawati.
(Maha Raja Sanjaya,Rakai Mataram prasasti Canggal 732) 


17.PANDU DEWANATA (MAHARAJA HASTINA PURA)Mempunyai Dua Orang Istri ,Istri Pertama Adalah dewi KUNTI Putri Raja Surasena Raja Wangsa Yadawa Di Mathura..Dan Melahirkan 3 Orang Putra Yaitu 1,Yudistira (MAHA RAJA HASTINA PURA)2.BIMA (RAJA YODIPATI)3.ARJUNA.(RAJA MADUKARA).Dan Istri kedua Adalah Dewi Madrim Yang melahirkan anak laki laki kembar yaitu NAKULA DAN SADEWA.


18.DANANJAYA (R.ARJUNA .Kesatriya MADUKARA)Putra PanduDewanata Raja Hastinapura yang Terlahir dari Ibu Dewi KUNTI.Menikah Dengan Sumbadra Binti Basudewa (Raja Kerajaan Surasena Wangsa Yadawa)Dan Melahirkan ABIMANYU


19.R. ABIMANYU Putra DANANJAYA/R .ARJUNA Yang terlahir dari Ibu Dewi SUMBADRA.ia Menikah Dengan Dewi UTARI (Ia merupakan putri Raja WIRATA dan Ratu SUDESNA dari KERAJAAN MATSYA, dengan ibukota Wiratanagari) Dan Melahirkan PARIKESIT

20.PRABU PARIKESIT(MAHA RAJA HASTINAPURA) Adalah Putra Abimanyu Yang Terlahir dari Ibu Dewi UTARI.Ia Menikah dengan dewi MADRAWATI /DEWI TAPEN Dan Mempunyai Seorang Anak Yang Bernama JANAMEJAYA./PRABU YUDAYANA.


21.PRABU YUDAYANA/JANAMEJAYA (RAJA HASTINAPURA YANG KEMUDIAN KERAJAAN HASTINAPURA BERGANTI NAMA MENJADI YAWASTINA, KERAJAAN YAWASTINA KELAK AKAN TENGGELAM OLEH LUMPUR di masa pemerintahan ASTRADARMA (MENANTU JAYABAYA)KARNA KUTUKAN SRI AJI JABAYA ) ,PRABU YUDAYANA adalah Putra PRABU PARIKESIT Yang Terlahir dari ibu Dewi MADRAWATI/DEWI TAPEN .IA Menikah Dengan Dewi Wapushtama dan Memiliki dua putera Bernama Satanika dan Sankukarna. Satanika diangkat sebagai Raja menggantikan ayahnya dan menikahi puteri dari KERAJAAN WIDEHA,

22.Prabu Yudayaka /Satanika(Jaya Darma)adalah Raja YAWASTINA Putra Prabu Yudayana ,ia Menikah dengan puteri dari Kerajaan WIDEHA kemudian memiliki seorang putra bernama Aswamedhadatta.

23.Prabu Gendrayana (Aswamedhadatta.)RAJA YAWASTINA /DAN PENDIRI KERAJAAN MAMENANG DI KEDIRI Mempunyai putra bernama Mapanji Jayabhaya Yang Kelak Menjadi Raja Kediri Yang Termasyur Sepanjang masa.


24.PRABU SRI AJI JAYA BAYA /Maharaja Jayabhaya adalah Raja kadiri yang memerintah sekitar tahun 1135-1157. Nama gelar lengkapnya adalah Sri Maharaja Sang Mapanji Jayabhaya Sri Warmeswara Madhusudana Awataranindita Suhtrisingha Parakrama Uttunggadewa.(Raja Kediri Yangg Termasyur dengan jangka Jaya Baya)Jayabaya adalah titisan WISNU. Negaranya bernama Widarba yang beribu kota di Mamenang KADIRI. Ayahnya bernama Gendrayana, putra Yudayana, putra PARIKEST putra ABIMANYU, putra ARJUNA  dari keluarga PANDAWA/Permaisuri Jayabaya bernama Dewi Sara. Lahir darinya Jayaamijaya, Dewi Pramesti, Dewi Pramuni, dan Dewi Sasanti. Jayaamijaya menurunkan raja-raja tanah JAWA, bahkan sampai MAJAPAHIT dan MATARAM ISLAM Sedangkan Pramesti menikah dengan Astradarma Raja Yawastina, melahirkan ANGLING DARMA Raja Malawapati.


25.Prabu Jaya Amijaya (putra PRABU SRI AJI JAYA BAYA yang Terlahir dari Ibu Dewi SARA

26.Prabu Jaya Amisena

27.Raden Kusumawicitra

28.Raden Citra Suma

29.Raden Pancadriya

30. Raden Anglingdriya

31.Prabu Suwelacala

32.Prabu Sri Maha Punggung

33.Prabu Kandihawan (Jayalengkara)

34.Resi Gatayu/AIR LANGGA/Sri Maharaja Rakai Halu Sri Lokeswara Dharmawangsa Airlangga Anantawikramotunggadewa RAJA MEDHANG KAMULAN Yang beribu kota KAHURIPAN dan Kemudian  di DAHA KEDIRI 1019-1043 

35.Resi Lembu Amiluhur/JAYANEGARA/

36.Raden Panji Asmara Bangun (Inu kertapati)/Sri Maha Raja Rakai Sirikan Sri Bameswara Sakalabhuwana Tustikarana SarwaniWariwirya Parakrama Digjaya Uttungga Dewa ,Adalah Raja Daha Kadhiri yang Memerintah Th 1117 M- 1130 M.Wilayah Kerajaan Daha Kadhiri Meliputi Seluruh Wilayah Kerajaan Jenggala Dan Kerajaan Panjalu.Jenggala Dan Panjalu Lebur Jadi Satu ,Tiada lagi Jenggala Dan Tiada Lagi Panjalu,,Yang Ada Hanyalah Daha Kadhiri.
Menikah dengan GALUH CANDRA KIRANA .

37.Raden Kudalaweyan /PRABU LELEA/PRABU SURYA AMILUHUR/Mahesa Tandreman.Adalah Putra PANJI ASMARA BANGUN RAJA KEDIRI /YANG KEMUDIAN MENJADI RAJA DI PAJAJARAN .

38.Raden Banjaran Sari

39.Raden Munding Sari

40.Raden Munding Wangi/PRABU GURU DARMASIKSA RAJA SUNDA GALUH

41.PRABU PAMEKAS/PRABU SRI PAMEKAS /RAKRYAN JAYADARMA ,RAJA SUNDA GALUH KE 26 ,Menikah Dengan Dyah Lembu Tal dan MempunyaiPutra JAKA SESURUH

42.Raden Jaka Sesuruh (R.Wijaya) PENDIRI Majapahit1 Kertarajasa Jayawardhana atau disebut juga Raden Wijaya  adalah pendiri Kerajaan Majapahit sekaligus raja pertama Majapahit yang memerintah pada tahun 1293 M-9 M bergelar Prabu Kertarajasa Jayawardana, atau lengkapnya Nararya Sanggramawijaya Sri Maharaja Kertarajasa Jayawardhana.

43.Prabu Taruma(Bhre Kumara)

44.Prabu Hardaningkung (Brawijaya I)

45.PRABU HAYAM WURUK (BRAWIJAYA II) MAHA RAJA MAJAPAHIT,
MAJAPAHIT MENGALAMI ZAMAN KEEMASAN 
kala MAHA PATIH GAJAH MADA Menyatukan NUSANTARA.

46.Raden putra (Brawijaya III)

47.Prabu Partawijaya (Brawijaya IV)

48.RADEN ANGKAWIJAYA (Damarwulan) BRAWIJAYA V MAJAPAHIT TERAHIR

49.RADEN BETHORO KATHONG /LEMBU KANIGORO/RADEN JAKA PITURUN 
(ADIPATI PONOROGO KE 1 yaitu DIWISUDA pada hari Ahad Pon tanggal 1 Bulan Besar tahun 1418 Saka, bertepatan dengan Tanggal 11 Agustus 1496 atau 1 Dzulhijjah 901 Hijriyah. Selanjutnya tanggal 11 Agustus ditetapkan sebagai Hari Jadi Kabupaten Ponorogo.)Adalah Salah Satu Diantara Putra PRABU BRAWIJAYA V .
Menikah Dengan NIKEN GANDINI Putri KiAgeng Kutu 




50.EYANG NDORO PRENGGO Adalah putra R BETHORO KATONG 

51.EYANG SEKAR PUTIH Adalah Putra EYANG NDORO PRENGGO 

52.EYANG IRO DONGSO Adalah Putra EYANG SEKAR PUTIH

53.EYANG IRO WONGSO Adalah Putra Eyang IRODONGSO.

54.EYANG DIPO Adalah Putra EYANG IRO WONGSO.

55.EYANG YADI Adalah Putra EYANG DIPO ,(swargi EYANG YADI ,Makamnya di NJANTI KEDIRI Berdampingan dengan makam Istrinya.

56.EYANG KHUDORI Putra Eyang Yadi yang lahir di KEDIRI Th 1011 M.
a. menikah dengan EYANG PUTRI RUBINGAH BINTI EYANG ALI BIN EYANG SHOLEH
b. mempunyai 9.orang anak.
c.swargi EYANG KHUDORI Dan EYANG PUTRI RUBINGAH di makamkan di desa BANGSAL Bersama Anak ,Cucu ,kerabat Dan Kedua Mertuanya.

57. KANJENG ROMO MUHAMMAD ROIKAN ZAINUDIN AZHARI /MATROIKAN/MATROHEKAN/MBAH MAT (putra kedua lanang mbarep Eyang Khudori)yang Terlahir dari Ibu EYANG PUTRI RUBINGAH Binti ALI Bin SHOLEH.Lahir Di KEDIRI  Jumat wage 8 Mey 1942 M 
a.menikah dengan KANJENG IBU NASHRINI/SRI ERMANTI BINTI EYANG ISMAN BIN EYANG KAHAR
b.mempunyai 7 orang anak Yang Terlahir Dari SRI ERMANTI Bin Isman Bin Kahar

60.AGUNG PAMBUDI (Panji Asmara) putra ke4 ( empat) Lanang Mbarep Kanjeng Romo MUHAMMAD ROIKAN ZAINUDIN AZHARI (Kediri)bin Eyang Khudori
 (Kediri),Yang Terlahir Dari Ibu SRI ERMANTTI (Kediri)Binti Isman (Ngadiluwih Kediri)Bin Kahar (Ngadiluwih Kediri),Lahir 10 JUNI 1972 Hari Sabtu Kliwon Di Desa Bangsal Kec Pesantren KEDIRI Menikah DI JAKARTA Dengan Nurlaila binti Supatmo Bin Hideung Dari Sunda Bogor,Dari Perkawinannya Melahirkan seorang Putra Bernama ANGGER MAULANA HASANUDIN yang Terlahir Di Ibu Kota Jakarta Pada Hari Rabu Pon 4 Desember 1996 M,


61.
ANGGER MAULANA HASANUDIN adalah Putra Pertama Agung Pambudi Yang Terlahir Dari Ibu Nurlaila Binti Supatmo Bin Hideung ,ANGGER MAULANA menikah dengan FITRI FALIHAH Binti Bisyiril hafi bin Ustad Memed Banten ,dan melahirkan dua orang Anak ,anak yang pertama laki laki bernama FABIAN AS'AD MAULANA. (Jakarta 20 Januari 2015 selasa wage)Yang Kedua Perempuan bernama NAIRA(Jakarta 2017)

62.
FABIAN AS'AD MAULANA Adalah Putra ANGGER MAULANA HASANUDIN Yang Pertama Yang Terlahir dari Ibu FITRI FALIHAH Binti BISYIRIL HAFI Bin Ustad MEMED ,Lahir Di Jakarta 20 Januari 2015 Hari Selasa Wage ).


Silsilah catatan pribadi leluhur turun temurun..untuk pribadi dan keluarga/kerabat dekat. 

Diposkan oleh Kang Anwar di 12:01:00 AM
Label: BIOGRAFI AULIYA', KISAH TOKOH

1 komentar:

  1. Mohon Maaf ,Komentar Yang Tidak Berhubungan dengan Postingan ,akan kami hapus.

    BalasHapus